Primbon Bali Agung

Pustaka Warisan Budaya Leluhur

Supported by Kalender Bali Digital

Ciri-Ciri Anjing yang Baik untuk Dipelihara | Mitologi Arti Tanda-tanda Anjing yang Baik
CIRI-CIRI ANJING YANG BAIK UNTUK DIPELIHARA
  • Gong sabarung. Anjing yang suaranya bersatu bulat. Baik dan besar pengaruhnya.
  • Gong ampru. Anjing yang kentut waktu menyalak. Sangat berpengaruh.
  • Ipuser tahun. Anjing yang berpusar pada dagunya. Amat baik, membunuh makhluk yang jahat.
  • Layah rengreng. Anjing berbulu merah, lidahnya rengreng. Pembunuh kala dengen.
  • Ki calon arang. Anjing yang tapak kakinya resing basah. Pemusnah desti.
  • Ireng bang karna. Anjing hitam yang pada ujung telinganya merah. Mendatangkan kebaikan dan pemusnah segala kejahatan.
  • Ibulu cemara. Anjing yang bulunya halus. Berguna untuk mengusir segala durjana, segala makhluk yang jahat.
  • Selem dimpil karo. Anjing berbulu hitam mulus, kedua jari kaki belakangnya dimpil (kembar). Sangat baik, menghilangkan segala yang angker dan segala durjana berlaku kasih.
  • Kelawu petak. Anjing berbulu kelabu bermata putih, membunuh segala makhluk jahat.
  • Rajeg wasi. Anjing berbulu putih berbelang hitam sampai kematanya. Pembunuh gergasi dan ilmu hitam bercampur putih (pengiwa).
  • Satruasih. Anjing berbulu putih mulus, kakinya dikanan berbulu hitam satu. Amat baik menyebabkan durjana menjadi kasih sayang, menyebabkan selamat.
  • Ki barak linglang. Anjing berbulu merah, matanya linglang. Anjing untuk raja, untuk kesejahtraan umum.
  • Macan gading. Anjing berbulu belang kuning, baik sekali dipakai berburu.
  • Abarsari. Anjing berbalang kuning, sangat berguna, segala gergasi menyembah olehnya.
  • Selem rengreng. Anjing berbulu hitam seluruhnya hingga kuku kakinya, lidahnya rengreng. Mengalahkan segala orang yang berilmu hitam.
  • Bang bungkem. Anjing berbulu merah kecoklatan, mulutnya hitam. Baik dipakai untu upacara mecaru, untuk kehrmonisan alam.

Disamping yang tersebut diatas, ada tiga cara mengetahui sifat anjing yaitu dengan mengukur panjangnya, dari ujung ekor sampai ujung hidungnya. Kemudian dibagi ukuran panjang tersebut dengan panjang bibir atas dangan bibir bawahnya. Sifatnya dimaknai berurutan, sebagai berikut: jaya (menang dalam pertengkaran sesame anjing), Guna (sangat berguna bagi pemiliknya), ketek (suka makan, rakus), kiyul (pemalas). Jatuhnya ukuran terakhir yang menentukan sifatmya. Contoh bila hasil pembagian tersebut mendapat 10 bagian maka, sifat anjing tersebut adalah kiyul (pemalas)